Palm Oil Mill – Loading Ramp

boneputra-loading-rampLoading Ramp

merupakan rangkaian proses awal dari pengolahan kelapa sawit sebelum memasuki proses selanjutnya.

Fungsi dari Loading Ramp adalah sebagai tempat penampungan semenatra FFB sebelum dimasukkan ke dalam Cages. Sebagai langkah awal dari prosas kilang sawit loading ramp diselia oleh penyalia proses, beza dengan grading yang biasanya dibawah seliaan Lab atau QC.

penarik-cages powerpack

PERALATAN DAN MESIN-MESIN

  1. Hydraulic Power Pack/ Control System/Gear Box Sistem.
    Fungsi Hydraulic Power Pack yang umum di loading ramp adalah membekal tekanan untuk silinder membuka dan menutup pintu hooper, fungsi tambahan juga jika kilang menggunakan Transfer Carriage dan Indexer.
    Peranjagaan dan perawatan system hydraulic
    • Pastikan bahwa oil pada hydraulic Pump harus tetap dalam keadaan ¾ dalam Tank Pump.
    • Pada saat pengisian oil pastikan Filter dan alat sekitarnya dalam keadaan bersih.
    • Periksa semua hos hydraulic dari kebocoran oil.
    • Periksa kabel motor.
    • Setiap 6 bulan operasi buka mesin strumer dan bersihkan.
    • Check seal dari kebocoran oil.
  2. Paip, hos, silinder Hydraulic.
    Tekanan dari pam hydraulic disalurkan melalui hos dan paip kepada silinder. Fungsinya untuk menggerak pintu, indexer dan tranfer carriage.
    Perawatan hos dan silinder
    • Pastikan inner tube tidak terkena sebarang objek keras, sedikit saja luka pada inner tube akan menyebabkan seal rosak mengakibatkan minyak leaking.
    • Hindarkan hos getah tidak terkena atau terendam titisan minyak dari FFB.
    • Pastikan tiada ge3sekan pada hos atau paip semasa pergerakan.
    • Periksa bolt/nut dan pin.
  3. Sensor.
    Keberadaan sensor sagat penting untuk menghadkan pergerakan Tranfer Carriage dan Indexer supaya berhenti pada tempat yang tepat sperti yang diprogramkan. Ada tiga jenis sensor yang sering digunakan di kawasan Loading Ramp yaitu Magnetic sensor, mechanical sensor, dan infrared.
    Penjagaan Sensor
    • Sensor hendaklah sentiasa dalam keadaan bersih.
    • Pastikan setiap sensor berada pada posisi yang tepat.
    • Lakukan pembersihan pada semua komponen di stesen Loading Ramp.
  4. Pintu Loading Ramp.
    Pintu ni mesti ada. Kalau tak ada macam mana nak turunkan FFB dari hooper. 🙂
    Penjagaan Pintu Dan Plat Form
    • Periksa kimpalan jika yang lepas harus segera dikimpal semula.
    • Periksa apakah ada pintu-pintu yang renggang.
    • Lakukan pembersihan pada semua komponen di stesen Loading Ramp.
  5. Handle pengontrol buka-tutup pintu.
    Berfungsi sebagai alat kawalan untukmenggerakkan pintu. Tiada perawatan khas untuk alat ini, hanya perlu pastikan segera lapor jika ada kebocoran gasket atau seal dan gasket.
  6. Conveyor
    Ada beberapa jenis design kilang yang menghantar langsung FFB kedalam sterilzer  menggunakan conveyor atau menggunakan conveyor untuk menghantar buah dari hooper ke cages.
    Penjagaan Conveyor
    • Sentiasa grease bearing secara berkala.
    • Sentiasa beri minyak pelumas pada rantai.
    • Pastikan rantai tidak terlalu kedur.
  7. Cages.
    Pada umumnya sterilizer horisontal menggunakan tong atau cage4s sebagai wadak menampung buah untuk dimasukkan dalam steriliser.
    Penjagaan Cages
    • Grease pada bush secara berkala
    • Bush dan roda yang aus hendaklah digantu baru
  8. Wire Rope/Winch, Jentolak, Indexer
    Sebenarnya tak semestinya wire rope, boleh juga gunakan jenis nylon. Disebabkan cages tidak punya sumber daya penggerak  sendiri maka diperlukan penggerak luaran. Ada beberapa cara digunakan untruk menggerakkan cages, antaraanya adalah tali yang ditarik menggunakan tenaga putaran winch, jentolak, dan indexer.
  9. Transfer Carriage.
    Alat ini nampak sepintas macam jejambat bergerak. Fungsinya adalah untuk memindahkan cages ke jalur rail menuju sterilizer. transfer-carriage

TATACARA KERJA

Loading Ramp dirancang sesuai fungsinya dengan sisi kemiringan bidang luncur yaitu 25-30 darjah dan dipasang penyaring atau besi T yang berjarak 10 mm guna menjaring sampah/pasir yang terikut saat mengangkut FFB.

Meskipun loadiong ramp hanyala sebagai bahagian penunjang sebuah kilang kelapa sawit san bukanlah faktor kunci. Namun tetap ada ketentuan yang harus diambil kira

Dampak dari penimbunan FFB yang melebihi kapasiti penampungan dan terlalu lamanya penampungan di Loading Ramp, FFB akan rusak sehingga saat FFB ditolak masuk ke bidag luncur dengan menggunakan jentolak seperti Whell Loader banyak biji yang tergilas roda dan akan menjadi hancur atau rosak yang berakibat mempercepat laju kenaikan FFA. Menurut  teori kenaikan FFA dari pokok sawit sampai ke cages setelah tahapan kenaikan FFA sudah mencapai ± 1.85% sedang standard FFA = 3.5%

Perkara yang mesti di perhatikan dalam pengisian cages :

  • Pengisian dan pengaturan Tandan Buah Segar harus rata dan tidak melebihi kapasiti cages karena dampaknya terlalu penuh melebihi kapasiti cages mengakibatkan rusaknya Plate pengatur Steam (Steam Spreader) pada sterilizer. Apabila pengisian cages kurang dari kapasiti yang seharusnya akan berdampak throughput sterilizer
  • Pengisian FFB dari truk ke Loading Ramp diusahakan dari pintu No.1 dan seterusnya.
  • Pengisian FFB ke cages dari pintu No. 1 seterusnya dan berlaku sistem FIFO (First In First Out).
  • Biji lerai sebaiknya dibagikan ke dalam 3 atau 4 cages (jangan pada satu lori saja) dan diletak pada bahagian atas.
  • Cagesyang telah diisi segera ditempatkan pada Rail belakang sterilizer.
  • Operator Loading Ramp harus memastikan sentiasa ada lori stand – by di belakang sterilizer supaya proses perebusan tidak terputus yang akan mempengaruhi throgput kilang.
  • Pada akhir proses hal-hal yang harus dilakukan adalah : semua FFB harus berada dalam cages, semua biji berserak dikutip dan dimasukkan dalam cages.
Kongsikan

Leave a Reply